Pemenang Redress Design Award 2021 Diumumkan



HONG KONG SAR – Media OutReach – Menyusul grand final fashion show yang diadakan di Hong Kong pada 11 September, dengan model nyata dan virtual berjalan di atas panggung, Redress, sebuah organisasi nirlaba terkemuka yang didedikasikan untuk mengurangi limbah fashion, sekarang mengumumkan pemenang penghargaan Redress Design Award 2021, sebuah kompetisi desain mode berkelanjutan terbesar di dunia bertujuan untuk mengaktifkan ekonomi mikro global untuk mengurangi dampak negatif mode terhadap lingkungan.

CreateHK di bawah pemerintah Hong Kong adalah sponsor utama Redress Design Award 2021. Sementara Jessica Chang, seorang desainer baru dari Taiwan, memenangkan penghargaan dan memenangkan kesempatan berharga untuk mengembangkan kerjasama desain yang berkelanjutan dengan Timberland, merek fesyen terkemuka di dunia.

“Redress Design Award menampilkan keberanian desainer baru dan membawa kemungkinan tak terbatas untuk pembangunan berkelanjutan. Kami percaya Budidaya bakat dan inovasi tidak hanya kondusif untuk pengembangan bisnis, tetapi juga kondisi yang diperlukan untuk pembangunan berkelanjutan bagi seluruh umat manusia di masa depan. Fashion berkelanjutan dan desain daur ulang sesuai dengan filosofi kami untuk meningkatkan kehidupan manusia dan dunia lingkungan global,” kata Sean Cady, Wakil Presiden, Global Sustainability and Responsibility, VF Corporation, yang menjadi salah satu juri.

Misi Redress adalah untuk mengurangi limbah fashion, dan standar inti dari kompetisi ini adalah mengubah berbagai bahan limbah untuk mempromosikan fashion sirkular. Desainer dari 58 negara dan wilayah melamar kompetisi setelah panggilan publik. Pada akhirnya, 10 finalis membeli bahan limbah lokal-termasuk kain ujung gulungan, sisa sampel, pakaian bekas, seragam sekolah, penutup perahu, peralatan berkemah yang rusak untuk dibuat seri kompetisi pakaian pria dan wanita.

“Jumlah limbah fesyen tidak dapat diterima, dan perubahannya jauh dari itu. Ketika para insinyur teknologi daur ulang mencari terobosan di laboratorium untuk mengembangkan solusi daur ulang, sektor keuangan ragu untuk memulai pembiayaan daur ulang. Oleh karena itu, Redress semakin mempromosikan solusi sumber limbah hiper-lokal, yang dipelopori oleh perancang busana. Setiap tekstil layak mendapatkan kehidupan kedua,” jelas Christina Dean, pendiri Redress, dalam rilis, Senin (13/9/2021).

Setiap detik di dunia, tekstil yang setara dengan truk sampah dikirim ke tempat pembuangan akhir atau pembakaran. Diperkirakan pada tahun 2030, limbah tekstil akan meningkat sebesar 60%. Dikatakan bahwa desainer dapat menentukan sekitar 80% dari dampak produk terhadap lingkungan, sehingga pendidikan penting untuk setiap kompetisi desain Redress. Karena itu, para finalis juga ditantang untuk berpartisipasi dalam kelas master dan pengajaran mendalam selama sepuluh hari untuk mempersiapkan peragaan busana final, termasuk “Tantangan Zero-Waste Digital dengan TAL Group dan Browzwear”, dan Tantangan ‘Icebreaker Move to Natural Challenge.

Setelah kompetisi ke-11, semua finalis dan semi finalis 2021 akan dimasukkan dalam jaringan peserta Redress sebelumnya .Di antara mereka, ada lebih dari 200 desainer berbakat di seluruh dunia, di mana lebih dari 60 di antaranya telah berhasil menciptakan merek mereka sendiri. Para desainer pionir ini berperan sebagai duta internasional untuk melanjutkan semangat kompetisi yang berharga.

Di bawah sponsor Mercedes-Benz Hong Kong, Redress memamerkan enam merek fashion berkelanjutan milik kontestan sebelumnya yang berbakat kepada pembeli global dan industri fashion di CENTRESTAGE, acara Fashion Spotlight Asia,, termasuk dua merek lokal di Hong Kong. Dua kontestan sebelumnya dari Redress Design Awards bekerja sama dengan merek aksesori Kipling untuk k menghidupkan kembali kain deadstock untuk penggunaan komersial.

NGUỒN:

DANH MỤC:

ĐÃ XUẤT BẢN VÀO:

13 Sep 2021

Đối thoại với Media OutReach hôm nay

LIÊN HỆ VỚI CHÚNG TÔI NGAY BÂY GIỜ